Thursday, December 26, 2013

Where Are You, Spirit.

Menangis lagi.
Semalam mimpi dia. 
Tenang sangat muka dia senyum.
Tanpa sepatah kata.
Aku taktau mimpi tu petanda apa.
Baru semalam mengeluh sebab kalah.
Lepastu dapat mimpi tu.

Lemahnya.
Asik nak nangis je bila teringat.
Bila nak move on ni pun taktau.
Tadi baru doa bagi hati ni redha.

Dah dua tahun sepuluh bulan. 
Lagi dua bulan cukup tiga tahun.
Sampai bila nak macam ni.
Dah banyak kali cuba bagi hati ni ikhlas untuk redha.
Bencinya tak kuat semangat masa nak exam macam ni.

Mana semangat nak study macam dekat maktab dulu.
Mana rasa nak cemerlang macam dekat maktab dulu.
Dulu dekat maktab bukan kuat nangis macam ni.

Mana Farah Izzati yang dulu.
Yang garang sampai dapat gelaran singa betina masa sekolah dulu.
Yang tak kisah orang sekeliling janji dia happy.
Mana muka yang sentiasa riang tak fikir ada exam ke tak masa dulu.

I badly need the spirit and strength to keep me going on.

Farah Izzati ni dah hilang semangat nak exam.
Tolong bagi semangat balik dekat dia ni.
Dia tengah menangis masa tulis entri ni.

:'(

Wednesday, December 25, 2013

Jatuh. Kalah.

Rasa nak putus asa membuak-buak.
Rasa nak jatuh terlampau tinggi.
Rasa nak rebah terlalu kuat.
Walaupun tempat bergantung harap ada di mana-mana,
Tapi rasa nak kalah itu tetap ada.

Kurang daripada setahun je lagi.
Lebih spesifik dalam masa tujuh bulan aku bakal bergelar seorang graduan. 
Tiada lagi nama pelajar.

Aku hanya perlu lalui empat kertas peperiksaan pada semester ini.
Disambung dengan satu lagi semester terakhir pada tahun hadapan.
Tak banyak, dan tak lama pun.

Dugaan. Ujian. Cabaran. 
Tiga perkataan yang berlainan dengan satu maksud yang sama.
Untuk mencapai kejayaan, bukan lah hanya perlu goyangkan kaki.
Kadang kala perlu pengorbanan yang besar untuk memilik kejayaan itu.
Dan apa jua pengorbanan aku selama ini?

Hilang semangat sama erti dengan hilang arah tujuan.
Bila meminta nasihat dan pendapat, semua jawapan hanya berpaksi pada Yang Maha Esa.
Ya! Aku wajib mentaati ALLAH dan menyerahkan segala kebergantungan aku kepadaNYA!
Tapi aku juga manusia biasa yang perlukan perbincangan dua hala. 
Aku perlukan kata-kata daripada manusia. Seperti aku.

Pengakuan paling pedih sepanjang aku hidup selama ni ialah aku mengaku kalah.
Kalah pada perasaan yang menguasai hati dan minda.
Perasaan yang membunuh segala rasa dalam hati.

Dan hanya satu yang aku pinta, biarkan aku seorang ketika ini.
Kehilangan diri sendiri dalam keadaan sedar adalah sangat menyakitkan.
Aku juga tidak pasti kenapa aku tak mampu nak laluinya kali ini.
Walaupun dugaan dua tahun sepuluh bulan yang lalu adalah lagi berat daripada saat ini.
Tapi aku dah rebah sebelum sempat untuk berlari.

ALLAH. Kuatkan aku.

Wonderwall

Rabu, 25 Disember 2013.

Entah kenapa rasa nak menulis pasal wonderwall. 
Siapa wonderwall?
Awak lah.

Dari dulu lagi aku berhutang dengan dia untuk menulis satu entri pasal dia.
Tetapi entah kenapa aku sering mengelak untuk berbuat demikian.
Tapi malam ni terasa untuk berkata sesuatu.

Awak,
Org taktau nak tulis apa sebenarnya. Tapi org nak jugak tulis pasal awak.
Mungkin kita selalu tak selalu sependapat. Ada je benda yang kita akan argue. Lepas argue memasing senyap macam tengah gaduh. Tapi lepastu baik balik macam takde pape yang jadi. Selalu kan?

Awak,
Semua orang cakap awak macam dia. Even awak pun pernah dengar sendiri kan? Mungkin awak lah pelanduk dua serupa dia walaupun muka tak sama. Dan entah kenapa jugak kita rapat. Awak tak layan org macam awak layan dorang yang sebaya dengan org. Org tak macam adik awak walaupun orang lain yang sebaya dengan org semua awak panggil adik.

Awak,
Dulu awak tau macam mana org rasa dekat awak. Tapi disebabkan seorang tu, awak lain sangat. Sampaikan kita dah tak tegur untuk satu jangka masa yang agak lama. Dan kenapa jugak seorang tu kena confront org macam tu? Org sendiri takde jawapan.

Awak,
Org jugak tau awak memang tak boleh nak lupakan yang di sana. Dia yang pernah ada dekat hati awak suatu masa dahulu. Dan satu je org nak cakap dekat awak, kalau ada jodoh, takkan ke mana. Keep praying.

Kita pernah cakap pasal soal hati dan perasaan secara serius. Banyak kali jugak kan? Tapi satu benda yang awak pesan, just follow the flow. Masa yang akan tentukan. Tapi kalau awak tanya apa yang org rasa, org pasti awak dah tau jawapan org.

Org tunggu awak dekat JB masa org grad nanti, InsyaALLAH. Awak cakap nak datang masa org konvo kan? I’ll be waiting for that day.

Lastly, org sentiasa doakan yang terbaik untuk awak :)

Monday, December 16, 2013

Malam Menangis

Semalam menangis lagi.
Tersedu- sedu sambil pandang langit.
Langit senyap dan gelap tanda simpati.
Masalah yang bertali arus datang dan pergi,
Tak pernah buat hati ni tenang untuk berdiri sendiri.
Hasil yang aku dapat hanyalah sakit kepala yang tiada toleransi.

Tuhan, kenapa menguji dia sebegitu?
Cerita enam tahun dulu tak pernah dia lupakan.
Cerita enam tahun mereka bersama kekal segar dalam ingatannya.
Saat aku membaca rangkaian mesej yang diberikan, aku terus menangis.
Aku tiada bahu untuk ditangisi di sini.
Malah aku tiada sesiapa di bumi selatan ini untuk aku berkongsi rasa.

Dia wanita lemah. Dia senang menangis. Dia terlalu naïf untuk dipijak.
Tetapi mereka tidak mengerti perasaannya yang masih terluka.
Enam tahun bersama yang kononnya menjanjikan kebahagiaan.
Tetapi percintaan diakhiri tikaman belati di hatinya.
Lepas tiga tahun, masih tidak ada yang mengerti perasaannya.
Caci maki bodoh tidak bersyukur dilemparkan tanpa belas.
Mana adab seorang Islam dalam berkomunikasi?

Lelaki, tunjukkan dirimu kepada dia.
Gunakan keikhlasan untuk memikatnya.
Sembuhkan luka yang terlalu perit bagi seorang wanita.
Demi ALLAH, aku sayang dia.
Demi ALLAH, aku tak akan belakangkan dia.
Peliharalah dia, Yang Maha Esa.

Sunday, December 15, 2013

Usah Matikan Rasa

Usah matikan rasa disebabkan masa lalu,
Kerana tak mustahil masa lalu itu akan jadi masa hadapan,
Masa hadapan yang belum pasti bernafas pada esoknya,
Esok yang mempunyai seribu kemungkinan.

Usah matikan rasa disebabkan kecewa,
Kerana kecewa itu akan pasti berulang,
Walaupun ditahan sehingga ke hujung waktu,
Waktu yang tidak menjanjikan bahagia.

Sebaliknya,
Hidupkanlah hati ini untuk yang akan datang,
Berikan secebis harapan yang tidak akan luput dek rasa benci yang mendalam,
Harapan yang akan wujudkan kasih dan sayang,
Antara dua hati yang mungkin pernah kecewa,
Dan mungkin tidak lagi akan percaya dengan kata yang bernama cinta.

Kata cinta yang penuh dengan janji penipu,
Sudah biasa dilakarkan oleh manusia,
Ikhlas yang dicari, tangisan yang diberi,
Bukan setitik, bahkan sebaldi yang dihulur,
Dan akhirnya rasa itu mati sendiri.



Wednesday, December 4, 2013

An Awesome Weekend Trip

Assalamualaikum
Hi guys. Rasa macam lama pulak tak potpet dekat sini.
Sebenarnya aku nak buat psm tapi takdak mood. So nak cerita pasal trip weekend lepas. Trip Sabtu Ahad, 30/11-1/12.

First thing first pegi wedding abg Ikhwan dengan kak Hawa dekat Melaka. Berpusing jugak la nak cari rumah kak Hawa memandangkan kami tak berapa reti nak baca map yang diberi. Hihi

Bertemankan Zati dan Sarah, sorang kawan kenal dekat UTM dan sorang lagi kenal dekat MRSM dulu, tup tup dedua orang tu schoolmate dekat Convent. Oh betapa keciknya dunia~~

Sesampai kami di rumah kenduri, lelambai pengantin jap lepastu terus makan.


Kalau aku yang pegang camera mesti muka aku yang pelik. Okay motif gambar sebenarnya nak tunjuk nasi kenduri tu je. Dessert kenduri ialah tapai dan jambu batu. Tak sempat snap sebab tak ingat dunia masa makan. Tapai sedap gila tapi kalau makan banyak memang mengundang demam lah jawab dia.
So lepas kenyang, wajiblah bergambar secara berjemaah ye dok?
So tanpa banyak bunyi dan cerita, marilah menatap gambar di bawah.



Sesungguhnya aku tak sure yang dua orang tu bebetul single ke tak. Yang atas sekali tu pasti single.



Macam biasa, gambar pengantin haruslah sedikit berbanding gambar kami. Haha.

Selamat Pengantin Baru abg Ikhwan & kak Hawa. Semoga kekal hingga ke Jannah :)

Kak Hawa ni memang cantik!

Sebenarnya abg Ikhwan ni classmate kakak aku masa dekat Teknik TARP dulu. Nampak macam rapat dengan aku kan? Sebab kenal abg Wan masa dekat UTM. Terus rapat. Lepastu jumpa kakak aku dekat KL terus tanya, Ikhwan ni kawan sapa sebenarnya -__-

Hahaha. Tak kesahlah kawan sapa pun. Janji dapat makan free :p



Comey betul banting ni. Nanti kawen nak buat cenggini ah *lari jejauh sebelum kena kena piat telinga dengan mak*

So lepas dah settle kenduri tetiba teringat makanan apa yang famous dekat Melaka. Al maklum lah first time sampai Melaka sendiri tanpa family, kena berdikari kan? 
Fikir punya fikir baru teringat coconut shake yang famous tu. Tadaaaaa!




Kami hanya mampu beratur untuk bungkus saja memandangkan dekat dalam tempat makan tu ramai gilaaaa. Tapi kejap je pun beratur walaupun nampak barisan panjang kemain.



Kami bertiga tapi beli empat. Hihi tak rugi beli ekstra satu. Siap tak cukup lagi. Nanti pi Melaka lagi WAJIB mai beli KLEBANG COCONUT SHAKE ni lagi tauuuuu!



Kena bergambar sorang demi sorang memandangkan takut nak bagi orang tangkap gambar kami bertiga. Nanti phone kena bawak lari baru nak putih mata.

Dah habis berlenggang dekat Klebang, terus shoot balik KL dan terus ke Bangsar sebab aku dengan Zati mengidam Dip n Dip. Sampai Bangsar dalam pukul 7.30 malam macam tu. Terus dinner ah. 


Tempat ni kalau banyak duit tak buat apa boleh makan dekat sini selalu. Semua makanan dekat sini chocolate-based. Memang akan muak gila kalau makan banyak. Stress tengok harga dia. Haha. 

Ni je dah sembilan belas hinggit
Yang ni pulak dua puluh sembilan hinggit
Sebatang ni pun dah sepuluh hinggit tau
Secawan ni pun dah dua belas hinggit
Stress kan tengok harga dia? Aku tak sempat nak snap strawberry smoothies yang Zati punya. Oh memandangkan aku ni coffee-lover person, haruslah order secawan Cappucino yang berharga dua belas hinggit yang macam dekat dalam gambar atas tu. Memang boleh kata once in a lifetime laa makan dekat sini.



Masa ni Zati bajet cun. Hahaha

Nampak dak betapa aku mengidam Dip n Dip sampai pegang pisau macam nak tikam orang? Haha. Masa ni dah serabai gila. Tapi kalau bab makan dah tak kisah serabai ke tak.

So settle makan terus hantar budak berdua tu dekat LRT Bangsar dan aku terus shoot balik Shah Alam. Andddddd terus lepas dengan JAMALUDDIN JOBRAN setelah tiga tahun setengah tak jumpa dia. Alahai Jamal awat laa kita tak amik gambaq kan? Dah la susah gila nak jumpa. Haihhh

Okay tutup cerita hari Sabtu.
The next day bangun pagi terus siap pegi Ikea sebab budak berdua tu mengidam meatball Ikea. Sampai Ikea dalam pukul 12 tengahari dan terus beratur. Memang tak ramai pun orang dekat situ waktu tengahari tu kan. Zzzzzz. Nasib baik cepat jugak dapat makanan. Dan aku dah muak makan meatball. Kakak aku yang ajar makan sampai dah muak. Hahaha. And aku order meatball lima ketul je yang menu for kids tu. Fefeeling jadi budak kejap. Dan kalau pegi Ikea aku wajib order Almond Cake dia. Gila sedap hoi!


Because meatball is too mainstream so aku malas nak snap gambar. Hihi. Macam biasa, aku tibai dua ke tiga cawan coffee dia tu tak ingat pulak. Bila dapat minum free siap free refill janganlah dibazirkan ye dok? so menang aku tibai coffee tu sampai kenyang sampai dah takmau minum dah. 

Lepak situ sampai pukul 3 petang. Macam tak ingat dunia pulak esok tu Isnin ada kelas. So settle isi minyak semua dalam pukul 4 petang macam tu masuk highway nak balik JB.

Padah tak bawak Touch n Go terpaksa lah beratur panjang -___-

Dia punya jammed alahai tak ingat dunia. Pukul 9.30 malam baru sampai UTM tercinta ni. Punya la lama drive nak balik JB daripada KL.

Okay dah habis cerita. Ekceli best jugak pi trip kejap kejap macam ni. Tapi masalahnya kewangan tak bebetul stabil lagi.
So dah boleh lah plan next trip. Hihi.

Till next entry. Bye!

Nota jari kaki : Hi crush, tak perasan saya lagi ke?